Cambridge International: Murid Indonesia Paling Melek Teknologi

saint monica kelapa gading

Siswa Indonesia paling melek teknologi di dunia. Pernyataan itu seolah mengada-ada, namun itulah faktanya. Menurut penelitian terkini dikerjakan Cambridge International lewat Global Education Census, posisi hal yang demikian cuma dapat disaingi oleh siswa Amerika Serika.

Kajian itu mengucapkan siswa Indonesia yakni pengguna teknologi tertinggi di dunia dalam bidang pengajaran. Siswa Indonesia juga paling bersuka cita untuk menjadi pengusaha dibandingi siswa lainnya di negara lain. Sensus yang dilakukan Cambridge International yang yakni komponen dari Universitas Cambridge, menelaah kehidupan sekolah di semua dunia untuk siswa 12–19 tahun. Di Indonesia, mereka menyurvei 502 siswa dan 637 siswa.

Kementerian Pengajaran dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengukur hasil penelitian Cambridge Internasional memperlihatkan pengembangan infrastruktur teknologi informatika dan komunikasi (TIK) di Indonesia telah berada di jalan yang benar. Ke depan Kemendikbud akan meningkatkan pemanfaatan teknologi di dunia pengajaran, termasuk melengkapi infrastrukturnya. (Baca Juga: saint monica kelapa gading )

“Siswa Indonesia terus melanjutkan petualangan mereka sebagai pemikir masa depan, inovator, dan pemimpin. Integrasi teknologi untuk menunjang pelajaran mereka akan menolong mereka bersaing dalam pasar global,” ujar Direktur Regional Asia Tenggara dan Pasifik Cambridge International Ben Schmidt, diberitakan web Cambridge International.

Menurut Cambridge Internasional, siswa Indonesia memakai teknologi di kelasnya melebihi siswa di negara lain, pun menaklukkan negara berkembang. Siswa Indonesia juga sungguh-sungguh tinggi secara global dalam memakai teknologi kabar atau ruang komputer sampai 40%. Mereka juga paling tinggi memakai komputer sebesar 54% di belakang AS.

Lebih dari dua pertiga siswa Indonesia (67%) memakai hand phone mahir di kelas. Umumnya mereka juga menerapkannya untuk menjalankan profesi rumah (81%). Kendati demikian, mereka masih memakai pensil dan kertas di kelas dan di rumah. 90% guru juga masih memakai papan putih di kelas.

Sebanyak 84% siswa Indonesia hampir menyamai siswa AS merupakan 85% dalam pemakaian notebook untuk menjalankan profesi rumah. Passion kepada teknologi mungkin tak mengagetkan di Indonesia, sebab jumlah pengguna dunia online di Tanah Air menempuh 143,26 juta pada 2017 menurut data Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Survei Pengajaran Global membongkar siswa Indonesia juga mau konsisten bersentuhan dengan dunia teknologi sesudah mereka lulus. Sebanyak 93% siswa Indonesia mengaku mau melanjutkan pengajaran ke lembaga yang lebih tinggi, 26% siswa mau menjadi dokter atau dokter gigi, 7% siswa Indonesia beratensi menjadi pengusaha. 6% siswa memilih berkarier di bidang teknologi seperti menjadi pengembang peranti lunak, dan 39% siswa mau belajar ilmu komputer.

Sensus Pengajaran Global memfoto keadaan 20.000 siswa dan guru di semua dunia, dengan konsentrasi 10 negara, termasuk Indonesia, Malaysia, AS, dan Argentina. Ben Schmidt mengucapkan, sensus ini kapabel memerikan pendalaman dan data pertama untuk memahami bagaimana pelaksanaan pelajaran dan teknologi secara global. Ini juga menjadi peluang untuk penemuan dan kreativitas dalam praktek pelajaran.

Sekjen Kementerian Pengajaran dan Kebudayaan Ajar Suhardi memperkenalkan rasa syukurnya atas penelitian yang menjadi info berbahagia bagi dunia pengajaran hal yang demikian. ‘’Penelitian ini cocok dengan fakta bahwa pengembangan infrastruktur TIK di Indonesia ada di jalan yang benar,’’ katanya.

Ajar mengakui bahwa pelajar Indonesia beberapa besar pengguna telepon genggam yang sungguh-sungguh aktif. Oleh sebab itu, pemerintah bahkan tak dapat melarang mereka menerapkan gawai hal yang demikian. Berdasarkan ia, yang dapat pemerintah lakukan yakni dengan memanfaatkan telepon genggam mereka untuk mengakses materi maupun bahan didik untuk menambah pengetahuan mereka.

“Kita punya rumah belajar dan Layar edukasi yang dapat di bisa akses di semua Indonesia. Siswa kita di samping seluruh memperoleh dari para guru, mereka dapat mengakses banyak materi dari media yang ada. Ini suatu kelebihan yang dimiliki oleh pelajar Indonesia,” tuturnya.

Ajar memperkenalkan, pengembangan teknologi dikerjakan pula di ujian nasional (UN) di mana ujian berbasis komputer (UNBK) dirintis dijalankan 2015. Perhatian pemerintah akan teknologi bahkan malahan tinggi kian tahun depan, ujar Ajar, pun UNBK akan malahan 100% di semua SMA dan SMK dan 80% di satuan pengajaran SMP.

Di sisi lain, pengadaan fasilitas TIK di sekolah juga sungguh-sungguh masif dikerjakan di semua Indonesia. Bahkann sekolah bahkan boleh menerapkan dana bantuan operasional sekolah (BOS) untuk membeli komputer di semua seluruh sekolah. Kecuali dana BOS, ujarnya, pemerintah kecuali dan pusat bahkan menolong pengadaan komputer sebagai alat membantu belajar lewat APBN dan APBD dengan melewati dana yang sungguh-sungguh banyak.

Ajar melanjutkan, di dalam didik teknis BOS sekolah bahkan malahan untuk memakai beberapa dananya untuk langganan bisa dunia online sehingga tak ada hambatan para siswa untuk mengakses materi memperoleh pembelajaran setiap. Kecuali itu, terangnya di dalam Kurikulum 2013 juga telah terpampang telah bahwa jelas TIK menjadi komponen dari semua mata memperoleh.

“Jadi, pembelajaran mata memperoleh dalam pembelajaran pembelajarannya memakai TIK sebagai alat membantu pelaksanaan belajar cara kerja,” tuturnya.

Sementara itu, Kemendikbud juga terus mengajar pemanfaatan teknologi di dunia pengajaran. Menurut International Symposium on Open, Distance and E-Learning 2018 (ISODEL) yang diselenggarakan di Bali 305 Desember lalu, pemerintah akan menindaklanjuti 22 berdasarkan dan 20 kesimpulan untuk anjuran pengajaran 4.0 untuk Indonesia.

Dari materi yang pendidikan dikenalkan narasumber, bermacam-macam menghasilkan berdasarkan seperti pelaksanaan dan cara kerja belajar perubahan di dalam era pengajaran 4.0 merupakan bermain, belajar, dan adalah terjadi di dalam satu waktu yang sama, berkembangnya gamifakasi, e-commerce, virtual, dan belajar dari dunia maya lainnya, pelaksanaan belajar-cara kerja mengajar bukan cuma sebagai lahan bisnis semata dan belajar menjadi lebih personal dan sosial dengan memakai menggunakan dan konten visual.

Menurut keadaan hal yang demikian, pembelajaran dan teknik belajar taktik konsentrasi pada pelajar, memanfaatkan teknologi menggunakan, dan memakai pendekatan inovatif, kedua belah pihak, guru dan pelajar taktik melek menggunakan/kabar, melek teknologi, termasuk melibatkan peran masyarakat, dan orang tua di dalam pengajaran universal, konten pengajaran yang memenuhi preferensi guru dan siswa taktik wajib dan diperkaya dalam lingkungan pengajaran dan keterampilan dasar TIK taktik wajib di tingkat dasar.

Pengamat Pengajaran dari UPI Said Hamid Hasan meyakini bahwa penelitian yang dikerjakan Cambridge itu cocok fakta yang ada di lapangan. Dalam pandangannya, UNBK pantas juga fakta yang memperlihatkan keakraban siswa Indonesia dengan teknologi. (Baca Juga: http://wartakota.tribunnews.com/2018/11/09/membahagiakan-para-siswa-dalam-acara-childrens-day)

Ia dia menuturkan, ruang kelas di tanah air juga telah banyak yang memakai LCD, komputer, dunia online. Malah, di SMA banyak yang telah memakai e-rapport, dan mengajar sedang sekarang untuk SD dan SMP. Mahasiswa juga demikian. Perguruan tinggi telah memakai menggunakan daring setiap saat, lalu untuk registrasi hasil semester dan membayar uang kuliah lewat HP. “Aku yakin penelitian itu fair,” ungkapnya.

Di sisi lain, ia masih registrasi adanya hambatan TIK di Indonesia. Hambatan dimaksud pantas adalah listrik dan permasalahan langganan listrik yang mahal. Kecuali itu bahkan tak ada harga khusus permasalahan langganan listrik khusus untuk satuan pengajaran yang lebih murah.

PLN Suplai 65 Juta VA Listrik untuk Industri Baja di Jakarta

besi bajaBesi siku – Untuk menyokong perekonomian lewat peningkatan produktivitas industri peleburan baja di DKI Jakarta, PLN Distribusi Jakarta Raya memberikan suplai listrik sebesar 65.000.000 VA terhadap PT Indonesia Voda Steel yang terletak di Pulogadung, Jakarta Timur.

Seremoni pengoperasian gardu yang menyalurkan listrik ke pelanggan hal yang demikian sendiri dilakukan pada hari Kamis dan dihadiri oleh Direktur Bisnis Regional Jawa Komponen Barat PT PLN (Persero), Haryanto W.S, manajemen PLN Distribusi Jakarta Raya dan PLN Transmisi Jawa Komponen Barat, serta manajemen PT Indonesia Voda Steel.

Dalam sambutannya, Haryanto ingin dengan adanya tambahan suplai listrik sebesar 65.000.000 VA ke PT Indonesia Voda Steel ini, PLN bisa ikut andil dalam menolong operasional dan peningkatan kapasitas produksi industri serta menyokong pertumbuhan ekonomi nasional.

Haryanto juga menegaskan bahwa para pelaku bisnis di sektor industri maupun sektor lainnya tak perlu ragu untuk mengerjakan usahanya di DKI Jakarta sebab PLN menjamin ketersediaan pasokan listrik di DKI Jakarta guna menyokong pertumbuhan ekonomi. Lebih lanjut, Haryanto juga menyuarakan bahwa PLN juga akan bersepakat untuk memberikan kemudahan bagi pelanggan untuk menerima listrik serta pelayanan terbaik dari PLN.

“Tahun 2018 ini, Indonesia berada di peringkat ke-38 dalam hal kemudahan menerima listrik serta peringkat ke-72 dalam hal koreksi layanan penyambungan listrik. Tentunya, PLN akan terus meningkatkan layanannya supaya pelanggan dari seluruh segmen bisa dengan gampang menerima jalan masuk listrik,” ujar Haryanto.

General Manager PLN Distribusi Jakarta Raya, M. Ikhsan Asaad, juga menuturkan bahwa PLN Distribusi Jakarta Raya siap bersepakat dalam memberikan suplai listrik terhadap pelanggan lewat sebagian produk favorit, antara lain layanan prioritas, Power Bank Express Power Service, SPLU, serta PLN Mobile.

“Dengan seluruh perubahan zaman, pertumbuhan penduduk, termasuk perkembangan industri yang dinamis, PLN senantiasa berupaya untuk memberikan pelayanan terbaik terhadap pelanggan. Usaha itu dikerjakan dengan peluncuran beragam produk serta pengembangan penemuan yang dimaksudkan semata-mata untuk kenyamanan pelanggan,” terang Ikhsan.

 

 

Baca juga : wire mesh

Permintaan Perkantoran Virtual Masih Positif Diminati

 

 

 

 

 

 

Virtual Office Jakarta Selatan – Di tengah pasokan ruang perkantoran yang berlebih hingga 5 juta meter persegi, coworking space atau ruang kolaborasi mulai berkembang. Dalam hal ini, ruang kolaborasi dianggap dapat menolong meningkatkan okupansi kekosongan ruang kantor. “Seperti ini kan ia mengokupansi ruang kantor hingga 3 lantai. Ini dapat jadi “angin segar” juga aku lihat,” ujar Director Research and Advisory Cushman and Wakefield Arief Rahardjo terhadap.

Dia mengatakan, sedangkan kantor kolaborasi berbentuk gedung dan sama-sama menyediakan ruang berprofesi, pengelola kantor tak perlu merasa tersaingi. Pasalnya, sasaran pasar keduanya berbeda. Ruang kolaborasi lebih cenderung menyasar perusahaan baru atau start up. \\\”Usaha yang timnya cuma sebagian orang, pantas di ruang kolaborasi. Tetapi jikalau korporasi yang hingga ratusan orang, konsisten butuh kantor,” terang Arief.

Terutama lagi, kata ia, korporasi besar umumnya terdiri dari sebagian departemen yang mungkin ruangannya dan keperluan peralatannya khusus. Sementara itu, EV Hive City @Plaza Kuningan mempunyai luas 6.100 meter persegi dan memuat lebih dari 1.000 industri kecil-menengah dan pengusaha dalam satu community hub. Dirancang untuk mendorong atmosfer kolaboratif di antara para member EV Hive, tiap lantainya dilengkapi dengan team discussion pod, event spaces, dan lounge untuk para member yang berkeinginan mengadakan networking event dan business skill workshops. Dikala ini, EV Hive sudah mempunyai 10 cabang antara lain berlokasi di Thamrin, Kuningan, Sudirman, dan BSD City Serpong,

Situasi perekonomian Indonesia yang stabil di paruh pertama tahun ini berpengaruh positif kepada permintaan ruang perkantoran, terutama di kota Jakarta. Permintaan itu terjadi, bagus untuk ruang kantor sewa ataupun strata title. Konsultan properti Coldwell Banker melaporkan, tingkat okupansi perkantoran sewa di Jakarta pada kuartal kedua tahun ini dapat tumbuh 1,35% dari kuartal sebelumnya menjadi 96,89%. Perinciannya ialah, tingkat hunian perkantoran di sentra bisnis Jakarta (central business distric/CBD) melingkupi zona jalan Thamrin, Sudirman dan Kuningan tumbuh 1,05% di kuartal kedua ini menjadi 97,71%.